Konsolasi (Hiburan Rohani)

Yang kumaksud hiburan ialah:

  1. Keadaan ketika dalam jiwa timbul suatu gerak batin, yang membuat jiwa jadi berkobar dalam cinta kepada Pencipta dan Tuhannya sampai-sampai jiwa itu tak bisa mencintai suatu ciptaan apapun di seluruh bumi ini melulu demi bendanya itu sendiri. Jiwa itu mencintai ciptaan di bumi demi cintanya kepada Tuhan.
  2. Bila orang mencucurkan air mata yang mendorong ke arah cinta kepada Tuhan yang disebabkan oleh kesedihannya atas dosa-dosanya sendiri, oleh sengsara Kristus atau lain perkara yang langsung terarah kepada pengabdian serta pujian bagi-Nya.
  3. Semua tambahnya harapan, iman, dan cinta.
  4. Kegembiraan batin yang mengajak dan menarik perhatian orang pada perkara2 surgawi serta keselamatan jiwanya sendiri dengan membuat tenang-tentram dalam Pencipta dan Tuhannya.

(Latihan Rohani St. Ignatius 316)

Konsolasi atau hiburan rohani ini bukan rasa gembira atau senang belaka. Orang yang gembira atau ceria belum tentu sedang mengalami konsolasi. Bahkan, orang yang sedang konsolasi bisa saja justru diliputi perasaan sedih. Contoh: orang yang kehilangan sahabat, kehilangan orang yang paling dicintainya, ditinggal mati oleh suami/istri; tentu saja orang ini sedih. Akan tetapi, mana kali dalam peristiwa kematian orang tercintanya itu hatinya semakin pasrah, terpaut kepada Allah, menyerahkan hidup selanjutnya kepada penyelenggaraan Allah, ia justru sedang mengalami hiburan rohani, konsolasi.

Konsolasi rupanya juga bukan pertama-tama hasil usaha manusia, melainkan rahmat Allah sendiri yang memungkinkan orang berkeyakinan bahwa Tuhan itu bernilai dan mencintainya; orang krasan dalam doa, tetapi juga mantap dalam berkarya karena sadar bahwa Allah berkarya juga melalui dirinya.

Ignatius memiliki nasihat kepada mereka yang sedang mengalami konsolasi: tetap rendah hati untuk memikirkan bagaimana jika kesepian rohani muncul, dan juga penting bahwa orang tidak menjadikan konsolasi sebagai tujuan, karena tujuan tetaplah keintiman relasi manusia dengan Allah sendiri. Konsolasi hanyalah sarana.

Kebalikannya adalah desolasi.

9 replies

  1. Pingback: A Pathway to God

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s